Untuk Memilih Rangkaian Bunga, Klik Gambar di Bawah Ini dan Order di 081310664409
A-bunga-papan-duka b-bunga-papan-ucapan-selamat c-krans-duka-cita d-parcel-buah Segar e-rangkaian-bunga-anggrek
f-hand-buket-bunga-mawar g-rangkaian-bunga-kelahiran-bayi h-standing-flower i-rangkaian-bunga-tulip j-karangan-bunga-meja

Sejarah Seni Membuat Karangan Bunga di Dunia

by Perangkai Bunga on May 10, 2012

China dan Jepang

seni merangkai bunga chinaOrang Cina dikenal sebagai orang pertama yang menempatkan air dalam wadah bunga potong. Ketika orang-orang di China menempatkan bunga dalam air, seluruh dunia sedang mengepang wreath, membuat garland dan melemparkan kelopak.

Budaya Jepang menangkap visi menggabungkan Karangan Bunga potong, air dan kontainer dari Cina dengan menciptakan filosofi dan prinsip-prinsip desain unik khas mereka sendiri. Pada abad ke-6, sekolah merangkai bunga pertama didirikan oleh seorang pendeta. Penggunaan rangkaian bunga menyebar sangat cepat dari pendeta di kuil-kuil sampai kepada kaum bangsawan.

Bila orang-orang China menyatakan keseimbangan dan interaksi obyek dalam dimensi dalam ruang, Seni merangkai bunga Jepang terdiri dari penggambaran surga, manusia dan bumi. Desain dibangun dengan bunga tinggi atau dedaunan untuk mewakili surga, yang lebih pendek di bagian bawah untuk mewakili bumi dan bunga di tengah melambangkan keterhubungan manusia dengan langit di atas dan bumi di bawah.

seni merangkai bunga ikebana

ikebana

Mesir

Pengetahuan kita tentang penggunaan bunga di Mesir berasal dari makam, piramida dan sphinx ‘di mana enamel, relief, ukiran, perhiasan dan bahkan tanaman sebenarnya telah ditemukan dan tersedia untuk dipelajari. Dari artefak-artefak tersebut kita mengetahui bahwa apakah bunga ditempatkan di mangkuk atau dibentuk menjadi hiasan kepala, karangan bunga atau kalung bagi para tamu terhormat, bunga dan buah yang dikombinasikan dengan rapi.

Selama tahun 2800-28 SM, penggunaan bunga dalam upacara keagamaan, untuk tujuan dekoratif di rumah dan untuk perhiasan pribadi merupakan aspek yang sangat penting dari budaya Mesir. Bunga yang sangat berlimpah mereka kirim ke Roma. Water lilies, teratai, akasia, mawar, violet, madonna lilies, bakung, melati dan bunga poppy adalah beberapa spesies yang biasa ditanam dan digunakan untuk karangan bunga. Buah-buahan, tanaman rambat dan dedaunan juga biasa digunakan untuk membentuk rangkaian.

Yunani dan Roma

Di Yunani kuno (600-146 SM) karangan bunga wreath dan garland  adalah penggunaan bunga yang lebih disukai. Wreath ditempatkan pada alis para pahlawan, patung dewa-dewi, manusia terkenal, dan digunakan untuk menghormati orang mati. Kelopak bunga dilemparkan di festival, upacara dan kegiatan keagamaan.

Bunga dan buah disusun dalam keranjang rendah dan dibawa ke meja perjamuan di Roma kuno dimana para tamu dimahkotai dan dibungkus dengan rangkaian bunga wreath yang besar dan garland. Mawar potong segar dijatuhkan dari langit-langit bagaikan hujan dengan warna dan aroma yang mewah.

Bizantium dan Persia

Di bagian timur Kekaisaran Romawi, yang terletak di Byzantium, mereka mengembangkan teknik seni bunga dalam bentuk mosaik gereja. Gambar guci indah dan piala diisi dengan “pohon” daun simetris dibangun tinggi, kiat-kiat meruncing dihiasi dengan cluster bunga dan buah-buahan di permata murni-seperti warna yang dengan cermat ditempatkan di batu. Tema seni dan keindahan berjalan sepanjang sejarah, dan bunga adalah simbol dominan.

Eropa

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat dan sebelum awal era Renaissance, sedikit yang diketahui dari seni merangkai bunga sampai abad ketiga belas, atau periode Gothic. Selama era ini, bunga, dedaunan dan buah-buahan digunakan untuk menghias katedral-katedral besar. Permadani, lukisan dan naskah ilustrasi pada abad keempat belas dan kelima belas menunjukkan vas tinggi yang mengandung beberapa bunga bertangkai panjang dan pembuatan dan penyajian wreath dan garland.

Di awal era renaissance (1400-1600) semua seni berkembang. Vas besar yang terbuat dari logam mulia dan batu-batu dibuat untuk membentuk rangkaian standing flower di lantai atau di jendela. Untuk pertama kalinya, kita melihat rangkaian alami dari bunga dalam kontainer yang tidak terlalu rapat, juga karangan bunga kecil yang rapat dan terkonsentrasi.

Di Perancis, ceruk dirancang untuk menahan vas dan guci untuk bunga potong. Rangkaian ditempatkan pada interval di tengah-tengah meja makan, dan rangkaian yang lebih kecil menjadi bagian dari dekorasi di semua kamar yang elegan.

Pelukis Inggris William Hogarth memperkenalkan bentuk ‘S’ atau kemudian disebut ‘kurva Hogarthian’ untuk desain bunga. Bunga dan dedaunan yang lembut dibentuk menjadi desain ritmis dan simetris yang mengikuti kelengkungan huruf ‘S’.

Meja prasmanan muncul menjadi keanggunan yang terbesar selama periode ini. Hal ini memberikan dekorator dengan panggung untuk garlands, wreaths dan piramida bunga, sweets dan buah-buahan. Seluruh kamar dinyalakan dengan puluhan lilin yang ditempatkan di tinggi, dan perempuan memakai bunga di rambut mereka, dan cluster bunga dijahit pada gaun sutra mereka.

Seniman Belgia dan Belanda menggambar bunga musiman dalam vas lebar, vas rendah, guci besar, cangkir, vas dinding dan keranjang. Gambar-gambar ini ini memberikan referensi kepada kita tentang pandangan yang kontras preferensi timur dan barat dalam desain bunga. Sementara dunia barat telah melanggar batas-batas kebebasan dan pertumbuhan, dunia timur memegang visi keseimbangan, aliran dan ketertiban.

Selama paruh terakhir abad kedelapan belas dan kesembilan belas, baik di Eropa, Inggris dan Amerika, kebangkitan terjadi pada arsitektur klasik sederhana, dekorasi dan perabotan. Ini mungkin sebagai reaksi terhadap gaya ekstrim flamboyan dari periode Baroque yang telah terjadi.

Wreaths sederhana dan garland sekali lagi dipakai dan dibawa dalam tradisi klasik oleh orang-orang dari dunia mode. Rangkaian bunga yang sejuk dan lembut menjadi populer, dan bunga dirangkai menjadi seni desain yang simetris.

Para pelukis impresionis besar dari abad kesembilan belas di Perancis, seperti: Degas, Monet, Renoir, Cézanne dan van Gogh menambahkan contoh tak ternilai pada lukisan bunga dan buah menjadi harta karun seni dunia. Mereka melukis meja dengan vas bunga, mangkuk buah dan bunga mekar yang dilemparkan sembarangan pada kain indah. Lukisan vas bunga dengan obyek lain sebagai bagian integral dari desain menimbulkan perasaan romantis, kaya, kuat dan alami. Setiap sapuan kuas berbicara tentang kesucian hidup dalam semua bentuk, bayangan dan wujud.

Amerika

Catatan menunjukkan penggunaan bunga di awal Amerika adalah jarang, tetapi orang menganggap bahwa pemukim awal telah menggunakan wadah sehari-hari seperti kendi, cangkir dan mangkuk untuk menampilkan bunga.

Dalam koloni yang lebih maju, harta dibawa dari Eropa pada pertengahan abad kedelapan belas dan perdagangan China membawa porselen oriental. Industri rumah tangga dari kaca dan perak impor memberikan seniman dan pengrajin material untuk kontainer yang lebih elegan.

Timur vs Barat

Seni timur bertemu barat pada akhir abad kesembilan belas dan selama dekade pertama abad kedua puluh sebagai Seni Baru atau Art Nouveau menjadi mode. Wallpaper Jepang, layar dan objek seni yang menggambarkan keseimbangan, menahan diri dan gairah dicampur dengan gaya sederhana, elegan dan indah, perlahan mulai muncul.

Banyak Karangan Bunga Dengan Vas Tinggi, dengan bunga-bunga yang sedikit lebih tinggi dari kontainernya. Dan, karena apresiasi barat pada seni oriental, rangkaian bunga semak dalam piring rendah dan kecil, mangkuk hias juga menjadi trend pada saat itu.

Previous post:

Next post:

Tentang Kami | Kontak Kami | Syarat dan Aturan | Sitemap